Fulfilment and Achievement
 

Home 

Sounding 

Hal itu terjadi supaya genaplah yang difirmankan Tuhan oleh nabi: "Sesungguhnya anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki dan mereka akan menamakan Dia Imanuel" - yang berarti: Allah menyertai kita. (Matius 1:22-23)

 Berita natal adalah berita penggenapan. Kedatangan Yesus menggenapi firman Tuhan yang telah dinyatakan oleh para nabi dalam Perjanjian Lama. Injil Matius khususnya berulang kali menegaskan berita penggenapan ini. Apakah kita masih dapat memahami apa artinya "menggenapi"?

Dunia masa kini membuat kita semakin asing dengan makna penggenapan. Kita merasa risih mengucapkan ataupun mendengar perkataan "hidupku menggenapi kehendak Allah" atau lebih khusus lagi "bisnisku menggenapi kehendak Tuhan."

Mengapa? Bahasa kita bukan lagi bahasa penggenapan. Bahasa kita adalah bahasa pencapaian. Ucapan kita sehari-hari dipenuhi dengan bahasa pencapaian. Apa yang telah kamu hasilkan, capai, dapatkan, peroleh, bahkan kuasai. Inilah bahasa modern kita. Kita mengukur hidup kita dan hidup orang lain dengan pencapaian.

Apa bedanya penggenapan dengan pencapaian? Tentu tidak mudah membedakan dalam keseharian namun jelas berbeda dalam arah dan nilainya. Untuk memahami keduanya, mari kita kembali ke Kitab Kejadian 3. Ada tiga pertanyaan yang dikumandangkan Tuhan kepada manusia setelah peristiwa kejatuhan dalam dosa.

3:9 "Di manakah engkau?'

3:11 "Siapakah engkau?"

3:13 "Apakah yang telah kau perbuat?'

Bahasa pencapaian adalah bahasa pertanyaan ketiga (3:13) tanpa peduli kedua pertanyaan sebelumnya. Manusia berdosa terus bergumul dengan pertanyaan ketiga. Bahkan keselamatan dari dosa pun dipahami sebagai jawaban atas pertanyaan ketiga. Manusia memenuhi bumi ini dengan segala perbuatannya. Namun kehilangan dasar dia berpijak (3:9) dan kesadaran yang benar akan dirinya (3:11).

Penggenapan dimulai dengan kejelasan dimana manusia berpijak. Manusia bagaimanapun harus berpihak. Ia tidak dapat menjadi segala-galanya. Ia sepatutnya berpihak kepada Pencipta-nya di dalam kebenaran, keadilan dan kekudusan. Demikian pula manusia perlu memahami dirinya dengan benar sehingga hidup dalam martabatnya sebagai gambar Allah. Barulah menampakkan perbuatannya yang menggenapi maksud Sang Pencipta.

Itulah penggenapan natal. Yang datang di kandang adalah Allah sendiri, Imanuel. Ia adalah Mesias. Ia adalah terang yang sesungguhnya. Barulah Ia dapat melakukan pekerjaan Bapa untuk menyelesaikan keselamatan bagi manusia berdosa.

Hari ini dunia tidak kekurangan perbuatan manusia. Hari-hari kita dipenuhi dengan pekerjaan manusia. Dipenuhi dengan pencapaian manusia yang luar biasa. Namun ... disusul dengan global warming. Adakah yang manusia capai itu dalam rangka penggenapan? Atau kita hanya bicara soal "What can I do?" tanpa peduli dimana kita berpijak, tanpa peduli siapakah diri kita. Adakah kita lakukan segala sesuatu dengan kesadaran hidup di hadapan Tuhan, hakim yang adil itu? Coram Deo.

 

Have a blessed Christmas 2007.

Pdt. Joshua Lie